29 Des 2015

[Review] Himalaya Herbals Purifying Mud Mask

13 komentar:


hi! aku hari ini mau cerita tentang masker murah meriah yang lagi jadi favorit aku :D it's Himalaya Herbals Purifying Mud Mask. 

Price : 
sejujurnya aku lupa karena main taro aja di trolley, sekitar 15.000-20.000an kalau ga salah
Available at: 
 Supermarket dan Toko Kosmetik terdekat di kota anda
Diproduksi oleh : 
The Himalaya Drug Company di India (padahal eike kira ini merk lokal loh)


PACKAGING 


Packagingnya Himalaya Mud Mask ini bentuknya Tube, aku suka banget packaging model begini...soalnya ga kotor dan belepotan kalau mau make. Dibanding dalam bentuk jar, aku sih suka yang begini.. plus lagi higienis buibukkk~ sisa produk yang ga kepake, ga akan kita sentuh2 kaaan.


sayang banget nya sih tutupnya flip flop, jadi kan agak ngeri kalau mau dibawa2 travelling (ya walaupun gue belon pernah juga sih bawa2 masker buat jalan2 haha)


Masker mud mask ini diformulasikan untuk kulit berminyak, jadi khasiatnya setelah digunakan bisa membersihkan pori-pori, mengangkat minyak berlebih, mengencangkan dan mengurangi kerutan. Alasan aku beli ini pun karena kulit aku lagi edan banget berminyaknya, sejak balik lagi ke jakarta setelah beres kuliah.. kulitku jadi kombinasi lagi.. tapi area T zonenya ini suka ga tau diri berminyaknya. 

TEXTURE & SCENT


Teksturnya pas, ga kelewat cair yang bikin belepotan kalau make dan gak kekentelan yang bikin susah diblend pas lagi di olesin ke muka. Gatau kenapa, aku suka banget banget sama teksturnya si doi.. walaupun baunya ini jangan ditanya.. khas bau rempah herbalnya agak tajam. Buat kamu yang idungnya agak sensitif pake bahan-bahan skincare herbals, mungkin mesti siap2 kalau pake masker ini. 
CARA PEMAKAIAN

Oleskan merata pada wajah, diamkan selama 10-15 menit. Bilas dengan air dingin atau dengan handuk / spons basah. Jangan oleskan pada kulit yang meradang (ini serius karena bikin tingling sensationnya bakalan nambah 2x lipet)

kiri : lagi dibombardir sama tingling sensationnya, kanan : udah cakep siap dipinang
Trus gimana rasanya ? enak ga? bagus ga va?

Baiklah akan coba aku ceritakan secara mendetail ya bu ibuk~

Pas aku coba olesin dan hayatin sensasi mud masknya setelah beberapa kali pakai. 2 menit pertama rasanya wallahualam, cekit-cekit burning gitu, tapi masih tolerable kalau di kulitku. Setelah beberapa lama, baru mulai kalem dan rasanya kaya dapet free botox lololol ketarik kenceng gitu semuka-muka. 

Beda cerita pas aku pakein si masnya, kulit dia acne prone..rasanya cukup dahsyat menurut dia.. karena tingling sensation yang aku rasain hanya di area hidung dan sekitarnya, kalau dia di seluruh wajah.. mungkin karena pori-porinya besar juga. Jadi mungkin next time aku mau coba beliin doi yang neem mask khusus untuk acne skin aja. 


foto di atas ini penampakan setelah 15 menit, udah ga enak buat senyum-senyum selfie, karena seluruh muka rasanya kaku ketarik..setelah pemakaian, yang aku rasain adalah kulitku jadi halus, minyak di wajah yang biasanya abis bangun tidur masih nongkrong dengan asik pun ga sebanyak biasanya. Kulit aku rasanya elastis dan beneran kenceng. Sayangnya si masker ini cuman boleh dipake 1-2 kali seminggu..karena mungkin kalau dipake sering-sering bakal bikin wajah kering. 

Overall, aku bersyukur banget diberikan kulit wajah yang ekonomis di kantong. Soalnya pake masker murmer dan skincare drugstore pun alhamdulillah masih cocok. Mungkin setelah si Mud Mask ini, aku mau cari varian lainnya si Himalaya.. karena denger-denger dari temen temen Blogger sih produknya doi emang kecebangs~ plus juga murehbangs~  oiya, hanya mengingatkan..namanya skincare pasti punya reaksi yang berbeda di setiap kulit kita. Jadi di aku cocok, belum tentu di kamu cocok, atau malah di kamu cocok banget.. ya beli skincare mah kaya beli kucing dalem karung. Maka dari itu, ada baiknya sebelum beli skincare coba baca review temen-temen lainnya yang kira-kira kulitnya setipe dengan kamu.. karena biarpun mahal atau murah,ga ada jaminan 100% kamu bisa cocok dengan skincare itu. Aku sendiri masih dalam tahap pencarian terus menerus, apalagi kulitku kaya bunglon suka berubah2 sesuai cuaca dan tempat.

semoga bermanfaat, 

xoxo




Iva Asih

18 Des 2015

Local Brands Make Up Tutorial : Orange Look

13 komentar:

Buat yang suka baca blog aku dari dulu, pasti tau kalau aku seneng banget ngereview brand lokal. Jujur.. aku suka belanja produk luar, tapi ga pernah masalah juga buat belanja produk lokal..karena sekarang kualitas brand-brand lokal sudah cukup bersaing sama brand luar. Jadi ya untuk aku sih udah ga jaman buat malu pake brand Indonesia :D 


Nah untuk post kali ini, aku bikin tutorial make up dengan menggunakan produk lokal dari mata, wajah sampe bibir. Temanya orange look..karena aku emang lagi suka aja warna -warna stabilo..bahkan barang2 aku sekarang mulai banyak warna stabilo lol hahaha


TUTORIAL MAKE UP : 


produk yang digunakan : 

Face 
Make Over Liquid Mat Foundation
Make Over Two Way Cake
Emina Pop Rouge Eyeshadow in Nude

Eyes 
Sariayu Pro Eyebrow Pencil
Emina Pop Rouge Eyeshadow in Nude
Wardah Optimum Black Eyeliner Pen (review)

Lips 
Make Over Ultra Hi Matte Lipstick "Orange Pop"

Kalau ada produk di atas yang kalian pengen aku review, let me know yaa :D bisa komen di bawah atau d chanel youtube aku :) 



xoxo, 



Iva

4 Des 2015

Mauve brown make up tutorial

4 komentar:


Udah lama ga bikin tutorial , ternyata kenjeun juga~ haha tutorial kali ini, aku mau bikin make up dengan nuansa Mauve Brown. Entah kenapa warna mauve lagi hits banget akhir-akhir ini dan aku nemuin lipstick yang lumayan kece dan Murah dengan nuansa Mauve Brown yaitu Make Over lust brown dan Maybelline Colorshow Matte Mysterious Mocha (ps : it's not sponsor post yaa :P)



Kalau ngerasa warna brownnya terlalu pucat, bisa dibuat gradient lips dengan ngedab-dab warna burgundy di bagian tengah lipstick :D




TUTORIAL :




Product details : 

FACE 

L'oreal True Match Foundation
LA Girl Pro Concealer HD (Natural and Toast)
Make up for ever HD Powder
Hoola Benefit
Tarte Amazonial Clay Blush -Classic
Colourpop Lunch Money Highlighter


EYES

Anastasia Beverlyhills dipbrow pomade
Mac Brow Set
Mac Paint Pot Soft Ochre
Sleek Oh So Special
Wet n Wild Comfort Zone
Maybelline Colorshow Brown Eyeliner
PAC White Eyeliner Pencil
Kate Eyeliner Pen
RTSY Eyelash "first date"


LIPS 

Make over lip liner Lust Brown
Maybelline Colorshow Matte Mysterious Mocha
Make over Ultra Hi Matte Fame Fatale


xoxo,



Iva

2 Des 2015

Bleaching Gigi di The Clinic Beautylosophy

3 komentar:
Bermasalah dengan gigi udah makanan aku dari jaman bocah, remaja sampe dewasa. Dulu gigi aku ga rata banget, bahkan sempet ada dokter yang bilang bahwa penyebab gigiku ga rata ini adalah kelainan bentuk rahang lol! jadi rahang aku bentuknya agak segitiga yang melancip di bagian depan, bukan yang agak membulat kaya orang orang pada umumnya.

Akibat dari bentuk rahang aku yang seperti ini, gigi aku saling tumpuk-tumpukan karena ga punya space lagi di gusi. Ya namanya juga cewe..pasti iri banget kan liat gigi orang rapi dan cantik, akhirnya aku memutuskan pake behel dan ini berlangsung selama 5 tahun "aja". Bisa dibayangkan 5 tahun pake behel..pas copot behel, gigi aku kuning banget, ditambah lagi aku coffee addict yang hampir setiap harinya di kantor minum kopi supaya ga molor hahaha  

Niatan buat bleaching selalu ada, tapi namanya bleaching kan ga murah ya sis haha udah gitu proses bleaching ini cuman boleh dilakuin beberapa tahun sekali, jadi aku selalu mikir dan menimbang-nimbang mau dimana bleachingnya supaya ga buang-buang uang dan waktu. Eh dasar emang rejeki anak soleh,  beberapa minggu yang lalu, aku ditawarin oleh Mba Janna (marcom dari The Clinic) untuk treatment di The Clinic Beautylosophy, salah satu treatment yang ditawarin ada bleaching gigi. ya kebetulan banget kan :P jadi hari sabtu tanggal 14 November, aku langsung cus ke The Clinic Beautylosophy yang di Cipete. 


First step yang dilakuin oleh Drg.Ajeng adalah menganalisis tingkat kuningnya gigi aku, jadi ada semacam indikator warna gigi . Gigi aku termasuk ke tingkat C2. 


Sebelum mulai dikasih formula bleachingnya, gigi aku dibersihkan dulu karang-karang melintangnya.



Sesudahnya, baru deh dikasih semacam gel biru. Jadi gel biru ini berfungsi sebagai barrier antara gusi dan gigi kita. Supaya ketika dikasih zat untuk bleaching di gigi, zat itu ga kena ke gusi kita. Kalau kena soalnya lumayan asoy rasanya hahahaha




Masuk ke bagian yang paling menarik, setelah seluruh gigi bagian depan aku sudah siap. Kemudian diaplikasikan zat bleaching ke bagian depan gigiku dan didiamkan selama kurang lebih 20 menit. Zat ini mengandung bahan aktif whitening gigi yang nantinya bereaksi dengan lapisan luar gigi untuk mebersihkan noda noda serta warna kuning gigi yang membandel dan tidak bisa dibersihkan oleh pasta gigi biasa. Rasanya gimana sih pas diaplikasiin zat bleaching ini? setiap orang berbeda-beda, tapi jujur 100% aku ga ngerasain apapun pas proses ini. Setelahnya gimana ? yuk lanjutin bacanya haha
.
.
.
.
.
WARNING : DISTURBING IMAGE


begini penampakan muka aku pas lagi proses bleaching haha banyak yang bilang serem :'DDD yang biru-biru itu penahan bibir untuk memudahkan proses aplikasi, pas dulu pasang behel..aku juga dipakein ini. Oiya, selama proses aku ga boleh menjulurkan lidah ke depan, jadi lidahku mesti kutarik ke belakang supaya ga kena zat bleachingnya. Kalau ditanya pegel ga? PEGEL KAAAAA~ hahahaha. Proses ini diulang sebanyak 2x untuk kasus gigiku. Jadi total pengerjaan bleachingnya kurang lebih 1 jam. 


Zoom -zoom~~





Nah ini hasilnya, tingkat keputihan gigi aku naik dari C2 ke W2/W3. Setelah seluruh proses bleaching ini selesai gigi aku baru berasa ngilu dan ngilunya bertahan sekitar satu harian. Abis itu ga berasa apa-apa lagi.. Setelah bleaching, kita ga boleh makan sekitar 1 jam dan ga boleh minum soft drink, kopi, teh dan minuman berwarna lainnya selama 3 hari. *yak puasa ngopi deh* haha

But overall, aku cukup puas dengan hasil bleaching gigi dari The Cilinic Beautylosophy, gigi aku semakin cling (mungkin ke depannya kalian akan sering liat aku nyengir kuda di foto bahahah). Aku ga ngerasain ngilu ngilu berkelanjutan seperti yang kubaca di beberapa sumber, tapi kembali lagi semua yang dirasakan selama proses itu sifatnya subjektif dan tergantung dengan permasalahan gigi kita masing masing :) 


You can visit The Clinic Beautylosophy website for more info : 



xoxo, 


Iva


©Iva's Beauty Journey. Peach Love Blogger Theme designed by Sophie's Garden Design